Iran Mendesak Dunia Muslim untuk Memerangi Terorisme Ekonomi AS

Iran Mendesak Dunia Muslim untuk Memerangi Terorisme Ekonomi AS – Presiden Iran yang dilanda sanksi menyerukan Kamis bagi negara-negara Muslim untuk bekerja sama dalam memerangi “terorisme enkonomi” Amerika Serikat pada pembukaan pertemuan puncak yang bertujuan mengatasi kesengsaraan dunia Islam.

Ratusan delegasi menghadiri pertemuan di Malaysia termasuk para pemimpin negara dan agama tetapi pertemuan itu telah dihina oleh Arab Saudi, rumah bagi tempat-tempat suci umat Islam.

KTT itu juga telah dikritik karena merusak Organisasi Konferensi Islam (OKI), badan global yang berbasis di Saudi yang mewakili negara dan organisai Muslim.

Masalah-masalah termasuk keadaan buruk Rohingya di Myanmar dan minoritas Muslim Uighur di Cina dapat didiskusikan, meskipun, dengan infrastruktur Cina yang sangat besar di banyak negara Islam, kritik mungkin tidak terdengar.

Dalam sambutannya, Presiden Iran Hassan Rouhani mengecam pengaruh global Washington.

“Rezim ekonomi Amerika, dan dolarisasi ekonomi nasional dan global, telah memberi Amerika Serikat kemungkinan untuk memajukan hegemoni di bawah ancaman sanksi dan terorisme ekonomi,”katanya.

Dunia Muslim perlu diselamatkan “dari dominasi dolar Amerika Serikat, dan rezim keuangan Amerika, “tambahnya, menyerukan kerja sama keuangan yang lebih besar antara negara-negara Islam.

Amerika serikat memberlakukan kembali sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran pada 2018 setelah menarik diri dari kesepakatan internasional yang bertujuan menangani program nuklir Republik Islam.

Ekonomi Iran telah mengalami penurunan ekonomi yang tajam, dengan mata uang yang jatuh membuat inflasi meroket.

Berbicara kemudian bersama para pemimpin lain, Rouhani mendaftar daerah-daerah di mana negara-negara Muslim dapat bekerja sama, dari sektor perbankan hingga industri pariwisata.

Dia mengusulkan agar bank sentral negara-negara Muslim dapat bekerja sama untuk memperkenalkan mata uang digital terpadu. Presiden Turki Tayyip Erdogan juga menyarankan pengurangan ketergantungan pada dolar AS, menyerukan negara-negara Muslim untuk “membebaskan perdagangan bilateral dari tekanan valutan asing”.

“Daripada perdagangan dengan mata uang asing, kami ingin melakukan perdagangan luar negeri dengan mata uang nasional kami, “katanya. “Kami sedang mencoba mengembangkan sistem pembayaran alternatif dengan negara-negara seperti Rusia dan Cina dan Brasil.”

Lira Turki merosot nilainya tahun lalu pada saat ketegangan yang meningkat dengan AS, dalam salah satu krisis ekonomi terbentuk yang dihadapi Erdogan dalam pemerintahannya yang lama.

Dalam sambutannya di acara Kuala Lumpur, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan bahwa negara-negara Muslim, dalam keadaan krisis, tidak berdaya dan tidak layak dari agama besar ini yang dimaksudkan untuk menjadi baik bagi umat manusia.”

Dia juga bersihkeras bahwa para penyelenggara KTT “tidak membeda-bedakan atau mengisolasi siapa pun” setelah ketidakhadiran Arab Saudi memicu spekulasi bahwa pertemuan itu bertujuan untuk melawan pengaruh kerjaan.

Kami telah “mengundang hampir semua negara Muslim untuk berpartisipasi dalam KTT ini, meskipun pada tingkat yang berbeda”, katanya.

Dengan hadirnya saingan-saingan Saudi, Iran, Qatar dan Turki, para analis telah menyarankan pertemuan itu dapat bertujuan untuk membentuk blok saingan bagi OKI.

Ada tanda-tanda Riyadh khawatir, dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menarik diri dari pertemuan dilaporkan setelah tekanan Saudi.

Mahathir menepis kekhawatiran semacam itu dalam panggilan telepon minggu ini dengan Raja Arab Saudi Salman.

Tetapi OKI, yang beranggotakan 57 orang, meluncurkan serangan terselubung pada acara tersebut, mengatakan bahwa pertemuan seperti itu akan melemahkan Islam.