Pesawat-pesawat Tempur Israel Menghantam Gaza, Suriah setelah Serangan Roket Palestina

Pesawat-pesawat Tempur Israel Menghantam Gaza, Suriah setelah Serangan Roket Palestina – Pesawat Israel menabrak apa yang dikatakan militer sebagai situs Jihad Islam di Jalur Gaza dan Suriah Minggu malam, setelah kelompok militan Palestina menembakkan rentetan roket ke Israel.

Dalam serangan baru seminggu sebelum pemilihan umum baru di negara Yahudi itu, Angkatan Udara Israel melakukan serangan terhadap “situs-situs teror Jihad Islam” di seluruh Gaza dan dekat ibukota Suriah Damaskus, kata satu pernyataan militer.

Tidak ada laporan langsung tentang kematian di Gaza, yang terletak di sebelah barat Israel, atau Suriah, yang berada di utara negara itu.

Jihad Islam, yang bersama dengan kelompok sekutu Hamas telah berperang tiga kali dengan Israel di Gaza sejak 2008, beroperasi di kedua wilayah.

Militer Israel mengatakan telah menyerang “puluhan” target Jihad Islam di seluruh Gaza.

Sebuah pesawat militer juga menembaki “operasi teror Jihad Islam yang bersiap meluncurkan roket,” dari Jalur Gaza utara, kata militer.

“Sebuah serangan telah diidentifikasi,” tambahnya, dengan pejabat kesehatan di Gaza mengatakan empat orang telah terluka dalam serangan tersebut.

Di Suriah, tentara Israel mengatakan telah menyerang sasaran Jihad Islam di luar ibukota Damaskus, termasuk pangkalan “yang digunakan sebagai pusat” untuk kegiatan kelompok di negara itu.

Seorang koresponden AFP di Damaskus mendengar beberapa ledakan kuat tak lama sebelum tengah malam (2200 GMT).

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan serangan itu “dekat bandara internasional Damaskus”.

Kantor berita negara Suriah Sana mengatakan bahwa sebagian besar rudal musuh telah ditembak jatuh sebelum dapat mencapai target mereka,” menekankan bahwa “tidak ada bandara” yang ditabrak.

Buldoser

Sebelumnya Ahad, lebih dari 20 roket dan mortir diluncurkan dari Gaza ke Israel, memicu sirene peringatan di kota Ashkelon selatan dan beberapa lokasi lainnya, kata militer.

Lebih dari selusin dicegat oleh sistem pertahanan rudal Iron Dome negara Yahudi itu, kata tentara Israel.

Tidak ada laporan cedera serius.

Jihad Islam mengklaim bertanggung jawab atas roket-roket itu, menyebut mereka sebagai respons terhadap pembunuhan satu pejuangnya di sepanjang perbatasan Gaza, Ahad pagi.

Israel mengatakan pria itu telah menjadi bagian dari sel yang berusaha menanam alat peledak di pagar perbatasan.

Jihad Islam mengidentifikasi orang yang meninggal itu sebagai Mohammed al-Naem, 27, anggota sayap bersenjatanya.

Sebuah video kemudian muncul di media sosial yang memperlihatkan buldoser mendekati tubuh sementara sekelompok pemuda, yang tampaknya tidak bersenjata, mencoba mengambilnya.

Suara tembakan terdengar dan orang-orang itu akhirnya melarikan diri ketika buldoser itu meraup tubuh.

Sebuah tank dapat dilihat diposisikan di dekatnya.

Menteri Pertahanan Israel, Naftali Bennett, telah menempuh kebijakan untuk mempertahankan jenazah militan dari Gaza sebagai alat tawar-menawar untuk menekan Hamas, yang telah menahan tubuh dua tentara Israel sejak 2014.

Hamas juga diyakini akan menahan dua warga Israel yang memasuki Gaza secara terpisah dan yang keluarganya mengatakan menderita penyakit mental.

Israel memiliki pemilihan umum pada 2 Maret, yang ketiga dalam waktu kurang dari setahun setelah pemilihan yang menemui jalan buntu pada bulan April dan September 2019.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang sedang menghadapi persidangan atas serangkaian tuduhan korupsi, sekali lagi berselisih dengan penantang tengah Benny Gantz, seorang mantan jenderal militer.

Hamas dan Israel terakhir kali bertempur dalam perang skala penuh pada tahun 2014 tetapi flareup yang lebih kecil relatif sering terjadi.

Pada November, Jihad Islam dan Israel terlibat konflik tiga hari yang menewaskan 35 warga Palestina dan lebih dari 100 lainnya luka-luka, menurut angka resmi.

Tidak ada korban jiwa Israel.

Di bawah perjanjian informal dalam satu tahun terakhir, Israel telah sedikit mengurangi blokade kantong Palestina yang miskin dengan imbalan ketenangan relatif.